Nasib Miris Tenaga Medis Yang Menangani Pasien Covid-19 - YUKITON.COM

Terbaru

5 April 2020

Nasib Miris Tenaga Medis Yang Menangani Pasien Covid-19

Nasib miris tenaga medis yang menangani pasien covid-19 di RSUD Banten tidur dengan kasur di lantai, tanpa ranjang belakangan ramai diperbincangkan publik. Mereka ditempatkan di rumah dinas (rumdin) Gubernur Banten, yang berada dibelakang Pendopo Lama Gubernur Banten, yang tepat berada di pusat Kota Serang.

Gubernur Banten, Wahidin Halim (WH) mengatakan tidak ada satu pun hotel yang mau bekerja sama menampung para tenaga medis tersebut. Hotel tidak ada yang mau jadi tempat karantina. Kalau mau sudah dari awal di tempatkan di Hotel. Saya segera carikan lagi tempat untuk tempat karantina tenaga medis, kata Gubernur Banten, Wahidin Halim, melalui siaran persnya.

Menurut WH, sampai dengan saat ini sudah tercatat sebanyak 127 pegawai RSUD Banten yang terdiri dari 121 petugas kesehatan dan enam dokter spesialis yang bertugas dalam penanganan pasien Covid-19 di RSUD Provinsi Banten. Secara bergantian mereka menggunakan fasilitas yang ada di Pendopo Lama untuk beristirahat. Dia juga mengklaim awalnya yang akan digunakan menampung tenaga medis adalah Gedung Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Provinsi Banten.

Gedung BPSDM lebih banyak kamarnya dan biasa dipakai pejabat ikut Diklatpim, tapi kejauhan, akhirnya dibatalkan, terangnya.

Bantahan PHRI Banten

Ketua Harian Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Banten, Ashok Kumar mengatakan hingga kini belum ada tawaran apapun dari Pemprov Banten untuk bekerjasama menapung tenaga medis yang sedang berjuang menangani covid-19. Jika pun ada, tentu para pengusaha hotel siap membantu.

Sementara ini, yang baru bekerja sama yakni Pemkab Tangerang yang menggunakan Hotel Permata di dekat Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) untuk menampung tenaga medis agar bisa beristirahat lebih kayak dan menjaga kebugaran tubuhnya.

Belum ada tawaran konkrit dari pemerintahnya sendiri. Harus ada kejelasannya. Belum ada, belum ada kerja sama, kata Ketua Harian PHRI Banten, Ashok Kumar, kepada sejumlah awak media. Ashok mengaku siap untuk mendukung pemerintah apabila dibutuhkan dalam mencarikan hotel di Kota Serang agar bisa digunakan sebagai tempat karantina para petugas medis RSU Banten selama menangani pasien covid-19 agar bisa lebih dekat dengan rumah sakit.

Dirinya beranggapan, justru hal tersebut akan memberikan nilai lebih kepada pihak hotel karena telah membantu pemerintah dalam menyediakan tempat karantina bagi tenaga medis Covid-19 RSU Banten, karena tingkat kebersihan di dalam hotel akan lebih tinggi, selama penerapan di lapangan sesuai dengan SOP.

Kalau SOP-nya itu benar, kenapa tidak. Jadi itu bukan alasan kita tidak bisa menerima siapa pun. Malah hotel itu ke depan lebih bersih, lebih dijaga, seperti yang sudah dilakukan di Tangerang, tingkat kebersihan malah hingga ke dapur-dapur, dia mengungkapkan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Halaman